Pengalaman SBMPTN 2015

Kali ini gua mau cerita tentang perjuangan gua buat SBMPTN 2015. Sebenernya gua ga terlalu suka yang namanya “menulis” , tapi berhubung zenius.net ngadain lomba nulis blog, tiba-tiba gua bersemangat banget buat nulis tentang perjuangan gua ngadepin SBMPTN 2015(sebenernya gua ngincer hadiahnya sih haha :p).
Dari sejak gua kecil gua pengen banget masuk ITB karena waktu itu gua emang seneng banget ama yang namanya barang elektronik khususnya komputer. Saat itu gua cuma mikir bahwa untuk mendalami pelajaran tentang elektronik itu cuma di ITB. Gua bener-bener ga ngerti bahwa masuk ke sana ga gampang, gua juga belum ngerti cara masuk ke sana tuh gimana.

Ketika gua SMA, gua baru ngerti ternyata untuk masuk ke sana tuh harus lulus berbagai macam ujian dan itu skalanya NASIONAL. Ketika gua tau itu gua semakin merinding kebingungan, bisa gak ya gua ngelewatin itu semua apalagi skalanya nasional udah gitu ada banyak orang yang rela nunggu 1-2 tahun buat ngulang ikut lagi kalau gagal., buat skala Kota aja menurut gua udah susah apalagi ini. Akhirnya gua mulai cari-cari info tentang ITB dan ternyata untuk belajar elektro itu gua harus masuk ke STEI. Kemudian gua semakin bingung dan cemas karena STEI ITB tuh jurusan favorit! Bahkan beberapa blog menulisnya sebagai saingannya FK-UI. Gua lemes banget setelah tau itu semua, gua galau, gua bingung. Gua tanya-tanya ke temen-temen gua yang lebih ngerti dan ternyata emang bener, masuk STEI ITB ga gampang. Akhirnya gua biarkan saja kecemasan gua itu sampai gua kelas 12 SMA.
Walaupun gua tau inceran gua tuh ga gampang tapi gua ngerasa kalau gua di SMA cuma jadi anak yang Study Oriented kayaknya gua bisa dan ga seneng, masa gua sekolah kerjaaan cuma dateng trus pulang belajar atau ngerjain PR. Gua juga percaya masa SMA adalah masa yang menyenangkan dan sayang banget kalau cuma belajar aja tiap hari haha.
Akhirnya gua milih untuk ikut berbagai macam kegiatan di SMA. Gua di SMA tuh ikut yang namanya OSIS dan eskul radio sekolah. Dengan bergabungnya gua ke OSIS dan eskul radio sekolah tentu saja membuat waktu luang gua berkurang karena banyak kegiatan yang harus dilakukan, apalagi gua juga sering pulang malem jam 7an.
Oke skip aja langsung ke kelas 12 SMA.
Nah, sejak saat ini kecemasan dan kegelisahan gua mulai terasa lagi. Gua semakin dibayang-bayangi yang namanya SNMPTN seleksi yang pakai rapot dan SBMPTN yang ngerjain soal.
Gua juga mulai coba-coba ikut try out yang diadakan di kota gua. Hasilnya adalah gua ga lolos semua di STEI ITB. Poin gua -250an bahkan ada yang -300an (versi nilai nasional) dari Passing Grade versi penyelenggara try out tersebut. Hal ini membuat gua semakin lemas dan diliputi pertanyaan, bisakah gua masuk STEI ITB ?
Gua mulai berpikir gimana caranya untuk menyelesaikan itu semua. Kalau dulu gua cuma mendem kecemasan gua, sekarang gua harus mikir solusinya. Ya karena mau ga mau gua harus bisa tembus di salah satu seleksi itu buat meraih apa yang gua impikan dulu. Akhirnya gua ketemu ama prinsip yang bagus menurut gua :
“Jangan mengharapkan hasil yang berbeda apabila cara yang digunakan masih sama.”
 
Gua cari-cari info gimana caranya biar bisa tembus salah satu seleksi itu. Ternyata solusinya ya cuma belajar dan berdoa! Mungkin kedengeran simpel banget tapi emang itu yang bisa dilakukan. Gua mikir gua harus merubah cara belajar gua karena gua mau pegang prinsip tadi.
Saat gua SMA rapot gua standar-standar aja alias menengah ke atas tapi atasnya juga mepet-mepet aja haha. Gua harus sadar dan gua harus siap karena kenyataannya emang begitu. Gua tetap berharap supaya keterima SNMPTN tapi gua juga tetap mempersiapkan diri gua buat SBMPTN.
Pada suatu saat, gua nemu yang namanya zenius.net . Sebenernya gua udah tau itu dari gua kelas 11 SMA tapi ga gua coba. Akhirnya gua coba tuh pas sekarang, gua coba dulu beli voucher yang 3 bulan dulu ya karena gua ga percaya aja dengan cuma nonton video gitu emangnya bisa bikin gua ngerti. Tapi ternyata gua salah, ternyata belajar di sana tuh enak banget. Gua seneng banget tuh pas pelajaran kimia. Kenapa? karena di zenius.net tuh ngajarinnya detail coy udah gitu latihan soalnya emang tingkat kesulitannya sesulit SBMPTN, pokoknya standar SBMPTN jadi gua ga kaget aja kalau soal SBMPTN tuh banyak yang ngaco(baca; susah). Karena kalau menurut gua, di sekolah tuh ga semua guru ngasih soal tuh yang mirip SBMPTN jadi kadang banyak yang ga terbiasa ama soal-soal yang sesulit SBMPTN.
Selain video-video pembelajaran, di zenius.net ternyata ada Blognya juga. Awalnya gua ga suka banget yang namanya tulisan-tulisan panjang gitu. Tapi ya sesuai dengan prinsip yang gua pegang, gua harus mengevaluasi diri gua. Akhirnya gua coba-coba baca deh di sana. Ternyata seru juga ya. Gua paling seneng tuh baca artikel yang tipenya kaya gini Tips Menghadapi Soal SBMPTN Matematika 2015 . Karena di artikel macam gitu kadang suak ada quiz yang isinya soal SBMPTN yang ajaib ngaconya (baca; susah). Tapi kadang setelah baca itu gua jadi jiper banget. Soalnya gua baru nyoba ngerjain dan mikir eh tau-tau udah ada yang jawab aja di comment -_-.
Oke gua lanjut lagi tentang kehidupan gua di sekolah. Saat-saat yang ditunggu akhirnya datang, semester ganjil berakhir dan masuklah ke semester terakhir di SMA. Saat-saat seperti ini mulai menegangkan, karena banyak temen-temen gua udah mulai survey saingan-saingan mereka buat SNMPTN. gua juga melakukan hal itu. Biasanya di tiap kelas di papan tulis, tiap anak menuliskan jurusan dan ptn cita-citanya masing-masing dan bahkan sampai ada yang digambar-gambar biar bagus dan menarik.
Pendafataran SNMPTN akhirnya dibuka. Ruang BK menjadi ruang sangat ramai! Bahkan gua dulu ga pernah main ke BK sekarang jadi sering banget dan ga bahkan merasa baru ngerti fungsi ruang ketika gua SMA hahaha. Rame karena banyak anak-anak kelas 12 yang ke sana buat nyari informasi tentang saingan mereka. Gua juga melakukan hal itu. Setelah tau saingan tentu gua juga harus tau posisi gua ada dimana. Ternyata yang pengen masuk STEI ITB ada 8 orang, dan yang bikin gua sedih adalah posisi gua ada di batas bawah. Akhirnya gua lemes lagi dan galau lagi….  Tapi lagi-lagi gua harus pendem gitu karena sebentar lagi juga UN akan berlangsung.
Akhrinya gua harus mempersiapkan diri gua untuk menghadapi UN. Setelah UN beres gua mulai deh belajar buat SBMPTN di tempat les(walaupun sebelumnya juga udah tapi ga seefektif sekarang) sambil menunggu pengumuman SNMPTN. Tapi pas saat ini belajar gua belum maksimal bangetlah soalnya dalam lubuk hati gua yang dalam #eaaa gua masih berharap dengan SNMPTN. Ya soalnya tuh jalur gokil abis, udah ga pake tes, nganggurnya lama.(baca: jarak ke masuk kuliahnya lama)
9 Mei 2015 akhirnya tiba dengan menegangkan. Serasa berperang pas hari ini tuh, hati dibikin dag-dig-dug. Penyebabnya cuma karena nanti jam 5 sore pengumuman SNMPTN. Gua inget banget pas waktu itu gua lagi tambahan biologi di tempat les ampe jam 5an sore. Gua iseng buka webnya SNMPTN eh ternyata bisa kebuka, tapi kali itu gua ga berani buka sekarang. Beres tambahan biologi akhirnya gua dan temen-temen gua pun pada cepet-cepet pulang.

Sesampainya dirumah gua ga langsung buka. Gua buka LIN* dulu liat-liat kabar-kabar dari temen-temen gua. Seneng bangetlah banyak yang tembus tapi gua sendiri belum tau nasibnya gimana. Akhirnya pas malam hari gua coba buka, dan hasilnya :

 SC20150512-071909
SAKIT BRO SAKIT BANGET! Gua ditolak mentah-mentah, udah gitu tulisannya warna merah! Udah gitu kaga ada tuh kata maaf dari dia! Gua lemes banget bahkan sampai gua tidur gua masih mimpi tentang pengumuman SNMPTN. Besoknya ketika gua jadwalnya try out SBMPTN, gua lemes bangetlah belajarnya beda ga kaya sebelumnya.
Gua harus membangun semangat gua lagi nih, gua mulai deh cari tuh semangat ke mana-mana. Akhirnya gua jadiin tuh gambar tadi sebagai wallpaper di HP gua supaya gua semangat gua harus bisa merubah kata tidak lulus menjadi lululus nanti saat SBMPTN. Gua mulai teringat lagi dengan prinsip gua sebelumnya, pemikiran gua juga semakin terbuka setelah baca artikel di zenius
Iya, gua emang bukan anak pinter. Terus gimana dong? . Disitu gua kebuka banget pikiran gua, bahwa orang jadi pinter tuh ya karena mereka belajar dengan giat, bukan karena setting-an dan gua juga bisa jadi anak pinter.
Gua belajar lagi tuh dengan semangat yang baru, gua pelajari bab-bab yang ga gua ngerti kaya Tanda Mutlak di zenius.net , awalnya gua cuma ngerti ngerjain soal kaya gitu tuh cuman dikuadratkan aja tapi ternyata ga bisa sembarangan. Pokoknya gua cari-cari kelemahan-kelemahan gua tuh bab apa dan gua pelajari lagi sampai bisa, sesuai dengan definisi belajar, yaitu yang awalnya ga bisa menjadi bisa. Bahkan video pelajaran kimia yang durasinya lama banget bisa 30 menit 1 video dan itu belum 1 bab gua babat (tapi emang detail banget dan kadang suka ga ada di buku SMA tapi pas SBMPTN ada). Gua tontonin tuh sampai gua catat di buku, jadi gua tuh udah ngerasa kaya belajar di kelas trus ada guru di depan.
20150727_095722
Selain belajar di zenius.net gua juga belajar di tempat les, gua dan teman-teman bahkan sering banget hampir tiap hari nongkrong disana. Ngerjain soal bareng, dikusiin, konsul ke guru les dan sebagainya. Sering banget juga kita pulang ketika tempat lesnya mau tutup hahaha (sekitar jam 7 malam). Padahal kita lesnya tuh pagi jam 7.30. Bersyukur gua punya temen-temen yang kaya gini, ngebuat gua juga jadi semangat belajar.
Skip-skip,
8 Juni 2015 tiba, H-1 SBMPTN! Gua mulai melemaskan aktivitas gua dari belajar. Karena gua harus bener-bener bisa menenangkan diri gua agar besok bias tampil prima. Pola makan juga gua atur sedikit karena pengalaman gua, gua pernah pas lagi Try Out tiba-tiba perut gua mules dan gua harus ke kmaar mandi mana waktu itu gua lagi ngerjain saintek lagi-_- hilang sudah waktu 10 menit gua hanya gara-gara ke kamar mandi. Sorenya gua survey ke medan perang(baca: lokasi ujian) yaitu di SMPN 4 Bogor. Gua sampai sana ternyata denah ruangan belum dibuat-_- baru nomor ruangan yang ditempel di kelas-kelas.
9 Juni 2015 akhirnya datang. Hari pertempuran gua sesungguhnya datang! Gua berangkat pagi-pagi (karena testnya pagi), sebelum ke medang perang gua ke restaurant cepat saji dulu beli bekal untuk gua makan saat istrirahat nanti supaya perut tidak berbunyi. Akhirnya gua sampai di kelas, gua mencoba menghilangkan rasa gugup gua. Gua coba kerjakan semua yang gua bisa. Jangan lupa berdoa dahulu!
Setelah selesai SBMPTN gua bener-bener cemas dan galau berat, nasib gua digantungin 1 bulan ke depan! Untungnya waktu itu masuk bulan ramadhan jadi gua bisa ngelupain sejenak dari SBMPTN. Gua menunggu sambil berdoa dan beribadah karena gua udah gabisa ngapa-ngapain lagi selain itu! Gua coba maksimalkan karena bener-bener ini jalan terakhir gua biar masuk STEI ITB. Jujur selama gua menunggu selalu ada di pikiran gua gagal, tapi langsung gua coba untuk selalu optimis. Poikoknya gua bener-bener berusaha yakin seyakin-yakinnya dan optimis.
9 Juli 2015 tiba, hari penentuan datang. hari dimana penantian gua selama 1 bulan. Gua terus-tersusan berdoa. Gua bener-bener ga sabar tapi takut juga. Pokoknya campur aduklah rasanya. Pengumumannya sama seperti SNMPTN, yaitu jam 5 sore. Menjelang jam segitu gua main game biar cepet nyampe jam 5 haha. Ketika jam 5 sore, langsung gua buka laptop, buka internet, buka web SBMPTN dan ternyata semua web dan mirrornya down! HP udah mulai berdering terus-menerus dari teman-teman menanyakan kabar. Gua coba refresh2 terus dan saat itu bener-bener bergetar badan gua. Merinding banget dah pokoknya. Akhirnya website di ITB berhasil kebuka dan gua coba ketik nomor peserta dan tanggal lahir gua dan gua klik. Ternyata disana tertulis gua lolos! tapi gua ga percaya gitu aja karena webnya kan bener-bener trafficnya tinggi jadi loadingnya lama gua takutnya error aja itu web. Eh baru sekitar jam 6 tepat berbuka puasa webnya terbuka dengan benar dan ternyata hasilnya :
Untitled
(gua screenshot malam hari karena waktu jam 6 gua ga kepikiran)

 

ALHAMDULILLAH GUA DINYATAKAN LOLOS STEI ITB!
 
Benar-benar indah malam itu, selain karena berbuka puasa impian gua akhirnya tercapai. Gua langsung ngasih liat ini ke orang tua gua dan alhamdulillah akhirnya gua bisa bikin bangga orang tua. Seneng banget deh pokoknya gabisa gua ungkapkan dengan kata-kata.
Buat teman-teman yang mau SBMPTN tahun depan gua pesen supaya lu harus berteman dengan temen-temen yang ngebikin lu seneng belajar, karena lingkungan bener-bener berpengaruh. Good luck!
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s